Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby

   Apa jadinya jika bayi ikut sebuah acara seminar? Sudah bisa di bayang kan hectic dan suasana yang terjadi, ramai dengan suara, berisik, tangisan, ocehan dan lelehan iler di mana-mana, *eh! Makanya banyak panitia acara seminar yang menghimbau pesertanya untuk tidak membawa bayi atau anak balita ke sebuah acara seminar, karena kemungkinan fokus dan konsentrasi ke acara akan terpecah.

   Tapi hari sabtu lalu saya hadir ke acara seminar yang justru sebaliknya, mewajibkan pesertanya untuk membawa bayi atau anak balitanya, dan yang terjadi ternyata berkebalikan dari bayangan saya.

    Meskipun suasananya ramai dan crowded layaknya suasana posyandu atau suasana nunggu dokter gitu, tapi saya tetap bisa dengan lancar mengkuti seminar ini, karena acara ini di kemas dalam suasana yang santai dan ringan.

   Bayi saya juga senang banget karena bisa ketemu teman-teman bayi lain, beberapa fasilitas penunjang kenyamanan bayi dan balita juga sudah di siapkan, seperti play ground untuk mewarnai dan bermain juga ruang menyusui.

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby


Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
Suasana Di Tempat Seminar 

  Seminar ini bertajuk "Healthy Skin, Healthy Baby" yang di adakan oleh majalah Mother And Baby indonesia bersama Lactacyd Baby di helat di Igor's Pastry, Wijaya, Jakarta

  Di buka oleh perwakilan majalah Mother and Baby indonesia, Mutia Palupi, yang menjelaskan bahwa acara ini di gelar juga dalam rangka memperingati hari jadi ke delapan majalah ini.

  Kulit adalah salah satu bagian tubuh manusia yang paling besar, karena memenuhi seluruh bagian tubuh manusia, sebagai bagian tubuh terluar, kulit juga merupakan bagian paling sensitif pada tubuh, juga merupakan bagian pertama yang paling banyak bersentuhan dan terjadi kontak langsung dengan lingkungan sekitar.

     Kondisi kulit sensitif  ini lebih banyak di alami bayi, karena apa?

   Meskipun ada juga orang dewasa yang mempunyai kulit sensitif, namun kondisi kulit bayi lebih tipis daripada orang dewasa, begitu menurut pemaparan dr. Liem Hui Ling, selaku pembicara seminar ini, yang memberi pencerahan betapa pentingnya perawatan kulit, yang seharusnya mulai di perhatikan sedini mungkin sejak masih bayi.

   Dan perawatan kulit bayi tidak bisa di anggap sepele, karena kulit bayi yang sensitif rentan sekali terpapar bakteri yang menyebabkan terjadinya  ruam popok, bruntusan, biang keringat, bintik-bintik kemerahan dan gangguan kulit lainnya, yang pada akhirnya membuat bayi  mudah gelisah dan rewel karena gatal, perih atau panas. Bahkan pada beberapa kasus menjadi penyebab berkembangnya penyakit berbahaya lain karena menjadi infeksi, seremm yaah!

   Karena itu di perlukan perawatan yang tepat, yaitu yang sesuai dengan kondisi kulit bayi. Menurut penjelasan Dr Liem, tidak seperti kulit orang dewasa yang normalnya berada di ph 4-5, kulit bayi mempunyai ph yang lebih asam sekitar 6,5-7, karena itu penting sekali untuk mempertahankan ph normal kulit bayi, agar bayi selalu nyaman dengan kulitnya.

   Penanganan kulit sensitif berbeda juga berbeda dengan kulit alergi, meskipun kelihatannya hampir sama, karena itu ibu juga harus punya pengetahuan yang memadai untuk bisa membedakan mana kulit sensitif dan mana yang alergi.

   Alergi terjadi karena kulit terpapar zat yang menyebabkan alergi (alergen), saat di mana sistem kekebalan tubuh mengenali alergen sebagai benda “asing” atau “berbahaya” sehingga menimbulkan reaksi alergi, alergi biasanya terjadi merata hampir di semua permukaan kulit, alergi juga di pengaruhi faktor genetika atau bawaan dari orangtua, ini persis seperti saya yang sekarang harus menahan diri untuk memakan udang, karena masih memberi ASI.

   Saya sebenarnya sama sekali tidak alergi dengan udang, tapi suami saya alergi makan udang, namun dari sekian anak, hanya Baby Kian yang alergi udang, saat umurnya tiga bulan, saya sempat makan udang, yang terjadi kemudian , kulitnya merah merekah di sekujur tubuh, rewel dan terlihat menderita sekali, ini membuat saya sedih dan kapok makan udang lagi.

     Sedangkan kulit sensitif  tidak terjadi akibat faktor genetik, melainkan bagian dari proses pertumbuhan kulit, terjadi di 30 % bagian permukaan kulit tertentu saja seperti bagian lipatan-lipatan kulit, punggung leher, paha dll.

    Ini juga yang sempat membuat Tara Amelz, mom blogger yang juga menjadi narasumber acara ini, sempat panik saat mengalami kejadian pada puterinya Snow, Snow yang aktif dan tidak bisa diam mengalami bintik-bintik dan bruntusan, yang di kiranya alergi ternyata hanya sensitif saja, sampai kemudian Tara menceritakan pengalamannya menemukan produk yang tepat untuk mengatasi ini yaitu Lactacyd Baby, produk yang mempunyai kandungan bahan alami dan susu dengan level ph 6.5-7, yang akan terus mempertahan kondisi keasaman kulit bayi, dan kondisi kulit Snow sekarang sudah lebih baik.

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
Sharing bersama narasumber dr.Liem dan Tara Amelz


     Selain itu perawatan dengan produk yang tepat juga harus di iringi dengan cara yang benar, antara lain 
  • Memandikan bayi tidak perlu dengan air yang terlalu hangat apalagi panas, cukup suam-suam kuku di dalam suhu ruang 25 derajat.
  • Dua kali sehari
  • Tidak perlu berlama-lama, lima menit saja cukup. 
     Hhmmm dan saya baru sadar ternyata selama ini terlalu lama memandikan Baby dan airnya juga terlalu hangat, makanya ngga heran di beberapa bagian tubuhnya jadi sedikit bersisik, kering, merah dan bruntusan.
  • Penggunaan Lactacyd Baby juga  bisa di tambahkan untuk melengkapi cara perawatan kulit bayi yang benar, sangat mudah cukup campurkan beberapa tetes Lactacyd Baby ke dalam air mandi bayi, tidak perlu lagi menggunakan sabun atau baby wash lainnya
    Selain itu meskipun Lactacyd Baby ini di buat dari bahan dengan kandungan susu, ternyata pemakaiannya sama sekali tidak berpengaruh bagi bayi yang memiliki alergi terhadap susu, karena telah di uji secara klinis, penggunaannya hanya untuk bagian luar saja, jadi aman di pakai oleh bayi dengan alergi susu.
Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
Lactacyd mengandung susu

   Pemaparan pentingnya perawatan kulit bayi yang benar ini, pencerahan banget untuk saya, meskipun ngakunya sudah pengalaman merawat bayi, ternyata tetap saja selalu ada yang berbeda dan baru, membuat saya harus belajar dari nol lagi.

    Karena setiap anak mempunyai kisah dan problematikanya masing-masing. Dan saya sudah mengganti baby wash yang biasa saya pakai dengan Lactacyd Baby, saat ini saya sedang mengamati perubahan kondisi kulit baby saya.

   Sesi lain dari seminar ini yang tidak kalah penting yaitu bagaimana tetap menjaga postur tubuh yang baik untuk ibu.

    Namanya ibu-ibu pasti sering banget tuh ngocehin berbagai keluhan seputar badan, yang backpain lah, pegel-pegel lah! sakit pinggang, dan sejenisnya. 

  Dan berdasarkan pemaparan Adianti Reksoprodjo (Anti), seorang trainer certified spesialis olahraga pasca melahirkan, hal ini seringkali terjadi justeru karena kesalahan *(ketidak tahuan) ibu-ibu untuk menjaga posisi tubuh atau postur yang benar saat melakukan berbagai aktivitas, keluhan ini biasanya di mulai sejak masa-masa hamil.

   Demikian juga pada para ibu yang baru bersalin, sebaiknya justeru harus lebih aktif , bergerak, dan tetap berolah raga, karena aktivitas ini akan mengurangi gejala baby blues, dan bisa mempercepat proses penurunan berat badan yang naik saat hamil.
   
    Posisi tubuh yang tidak benar akan menyebabkan otot-otot dan tulang mengalami perubahan, yang apabila terus dilakukan terus menerus bahkan bisa menjadi skoliosis, sejenis kelainan pada tulang belakang, atau penyakit lain yang paling umum dan cepat terjadi salah satunya yang umum di kenal sebagai pinggang saraf kejepit.

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
Kondisi tulang belakang


    Apalagi aktivitas ibu kan banyak sekali ya 24/7 waktu yang ada seakan kurang, untuk istirahat saja kadang tidak sempat, contohnya ya saya yang punya balita inih! *inicurhat

    Banyak ibu salah posisi saat menggendong bayi karena itu jangan heran jika banyak keluhan mengikuti setelah menggendong bayi.

 Anti memberikan beberapa tips menggendong bayi yang benar yang akan membuat struktur dan postur badan ibu tetap terjaga.



  • Biasakan menggendong bayi di tengah dengan posisi badan dan leher dan punggung di tegakkan, hindari menggendong bayi dengan posisi di samping karena ini akan membuat kerja pinggang sebagai penopang menjadi miring menyebabkan pergeseran posisi tulang belakang.

Abaikan modelnya perhatikan captionnya

  •    Saat mengangkat bayi atau balita harus biasakan posisi squid atau jongkok, tidak membungkuk, jika sudah menjadi kebiasaan sebaiknya di hindari mulai dari sekarang.


Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
Idem

Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby
  • saat memandikan bayi juga tidak sambil membungkuk, tapi jongkok atau squid, untuk bayi, bisa di lakukan di atas meja, dengan tinggi meja yang sejajar denagan pinggang ibu
  • posisi saat menyusui punggung sebaiknya di alasi bantalan dan kaki harus berpijak di lantai tidak menggantung.
Ketika Bayi Ikut Seminar Healthy Skin Happy Baby Bersama Lactacyd Baby


   Salah posisi ini sebenarnya bukan hanya terjadi pada urusan gendong menggendong bayi saja,namun berlaku juga untuk berbagai aktivitas lain, saya sendiri kalau mengambil barang apa saja yang terjatuh di lantai seringkali reflek langsung membungkuk dan mengambilnya, ternyata itu salah, dan saya sekarang sudah membiasakan diri untuk jongkok walau kadang masih sering lupa.

    Efek yang terjadi dari kesalahan seperti ini, memang tidak langsung terasa saat ini, tapi nanti saat umur menginjak 40 tahun ke atas dan jangka panjang, akibat dari akumulasi dan kebiasaan terus menerus ini, tubuh bisa menjadi bungkuk atau pun bisa condong ke belakang.

   Untuk urusan olahraga seharusnya juga tidak ada matinya, ibu yang saat ini mempunyai bayi atau balita, tentu bisa punya alasan kuat untuk tidak berolahraga, padahal menurut  Anti justru bayi kita ini bisa menjadi alasan ibu untuk berolah raga, ibu akan selalu fit jika rajin berolahraga dan sigap merawat bayinya, apalagi ternyata olahraga juga tetap bisa di lakukan bersama bayi. Iyaa! olahraga bersama bayi, dengan menjadikan bayi kita sebagai media alat bantu untuk olahraga, kebayang ngga tuhh..! bayi di jadiin barbel.

   Kekuatan ibu akan tetap konsisten seiring dengan perkembangan berat badan bayi, peserta juga di berikan latihan, yang bisa di lakukan bersama bayi atau balita di rumah, dalam sesi ini terasa sekali kalau bayi- bayi ini sangat menikmati gerakan yang di lakukan, Di rumah pun saat saya melatih kembali gerakan yang sudah di ajarkan baby saya senang sekali.

Kegiatan workout bersama baby ini juga bisa di lihat di akun instagram mba Anti, yang juga berbagi tips ini di Fitmum&bub.

   Begitulah rasanya ketika bayi ikut seminar, tetap menyenangkan, dan anak saya tenang, senang, dan happy, demikian juga saya, mendapat pelajaran dan wawasan baru soal tumbuh kembang bayi dan kesehatan ibu yang sangat bermanfaat.

Ketika bayi ikut seminar
Dapat hadiah doorprize juga.





     



    



    



   



   



    



   




 


  .

17 comments

  1. Informatif sekali mbak, apalagi saya kemana-mana selalu membawa baby jadi tahu rasanya hehehe, saya juga pakai lactacyd sejak baby baru lahir, sangat berguna untuk kulitnya. Saya tinggalin jejak ya mbak, www.surafatih.blogspot.com sila berkunjung

    ReplyDelete
  2. Kak Ghifa punya biang keringat nih. Biasanya pakai bedak tp hilangnya lama. Mau coba lactacyd ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klao menurut dokter Liem, bedak tidak di sarankan untuk mengatasi biang keringat mba,..

      Delete
  3. Waah aku sering banget tuh gendong bayi di samping gitu

    ReplyDelete
  4. Wah mba reviewnya lengkap banget :D Duh jadi pengen ikutan kalo ada di SUrabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga segera ke Surabaya acara ini ya mba..

      Delete
  5. acaranya keren ya, ilmunya sangat bermanfaat terutama ttg cara menggendong dan alergi kulit :-)

    ReplyDelete
  6. aku juga sering tuh gendong bayi kayak gitu,..

    ReplyDelete
  7. wah langsung dipraktekih nih kayaknya baby workoutnya...
    gimana efeknya mba? ngurangi backpain dung yaa

    ReplyDelete
  8. mah mantab mb nunu
    jadi tau posisi gendong yang enakeun buat si dedek ;D

    ReplyDelete
  9. wahh, baru tau cara menggendong yang benar setelah baca tulisan Mba Nunu ini, selama ini cara gendong saya masih salah :(

    thanks for share Mba Nunu :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, apalagi sampai mau komen, duh saya happy banget, semoga tulisan saya bermanfaat... saya mungkin tidak selalu bisa menjawab komentar, tapi saya usahakan untuk berkunjung balik, jika ada pertanyaan sila hubungi saya by email, dan maaf yah....! Untuk yang memberi komen dengan link hidup akan saya delete. Terimakasih.