Buku Paket Di Pakai Kakak Adik Empat Angkatan

Bulan Juli kemarin tahun ajaran baru di mulai, anak-anak sudah memulai lagi aktifitas di sekolah. Seperti biasa setiap tahun ajaran baru di mulai, emak-emak rempong deh siapin keperluan anak-anak. Mulai dari peralatan sekolah, buku tulis, seragam, sepatu dan perlengkapan lainnya.



Kalau keperluan di atas biasanya nggak begitu ribet, karena kita bisa cari sendiri, beda nanti kalau anak-anak sudah mulai belajar, mereka perlu buku paket juga buku LKS untuk kegiatan belajarnya, di bagian ini nih biasanya suka ada aja masalah.

Seperti saat ini pas banget anak saya lagi merengek minta ke Gramedia untuk beli buku paket PKN yang katanya belum ada di sekolah. Di lalah (bahasa apa nih ya) PR nya sudah mulai di berikan padahal buku nya belum ada. Buku paket biasanya memang di sediakan sekolah.

Wweehh..! Ikut pusing deh emaknya kalau begini, cari di Gramedia juga belum tentu ada katanya. Penerbit buku paket biasanya kan memang sudah kerjasama dengan pihak sekolah. Dan buku-buku penerbit ini seringkali nggak tersedia di toko buku umum.  Mau pakai buku kakaknya nggak bisa. Terus gimana dong?! DL deh!

Buku paket sekolah sekarang memang nggak seperti dulu. Tiap tahun selalu berganti. Buat saya yang punya anak tiga dengan usia sekolah, bagian membeli buku paket ini lumayan berat. Tiap tahun harus siapkan anggaran untuk beli buku paket baru.

Padahal secara isi sebenarnya buku-buku ini tidak terlalu banyak berbeda, apalagi jika masih dalam satu KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) yaa..berhubung kebijakkan sekolah seperti itu. Mau tidak mau di beli, kalau nggak, kasihan anak-anak, gimana dong belajarnya?

Satu hal lagi buku-buku paket ini berpotensi menumpuk di rumah. Iya, setiap tahun saya mengumpulkan buku-buku paket yang kadang masih bagus itu untuk di jual ke abang rongsokkan, mau di kasih siapa lagi? Toh nggak bisa di pakai juga. Di timbun di rumah jadi sarang tikus.

Kadang miris juga sih, sayang sekali beli mahal-mahal cuma di pakai sebentar saja.

Bukupaket.com

Kebijakkan soal buku paket ini memang kayaknya rumit yaa?! Nggak berani komen deh! Ujung pangkalnya dari mana, nggak ngerti dan bukan ranah saya juga.

Yang pasti buku paket sekolah anak sekarang nggak seperti dulu, sebagai keluarga besar dengan tujuh anak berusia turun tangga (selisih dua-empat tahunan saja) Bapak saya dulu jarang sekali keluar uang untuk beli buku paket tiap tahun. Karena bisa pakai buku  paket lungsuran kakak, adik saya pun bisa pakai buku paket lungsuran dari saya.

Salah satu buku paket yang legendaris tahu dong yaa?! Buku seri baca tulis untuk anak kelas satu dan dua SD. Buku Budi dan keluarganya, yang penciptanya belum lama ini meninggal dunia namanya ibu Siti Rahmani Rauf.

ini budi...ini ibu budi..ini bapak budi...wati kakak budi..budi..budi..budi..

Meme dari iklan cokelat

Buku ini di pakai lama sekali lohh!? Makanya nggak heran sering di buat gimmick, lucu-lucuan atau meme oleh mereka generasi pemakai buku itu, banyak sekali yang belajar dari buku-buku itu, termasuk saya, kakak dan adik saya.

Iya, sampai SMP saya dan saudara-saudara masih berbagi buku paket yang sama, bahkan walaupun kami berbeda sekolah, buku paket yang di pakai tetap sama, seperti buku pelajaran matematika, geografi, bahasa Indonesia, bahasa Inggris dll.

Di atas saya ada dua kakak dan satu adik yang usia sekolahnya saling berdekatan. Jadi buku-buku paket itu di pakai sampai empat angkatan.

Yang menyenangkan dari buku paket lungsuran itu biasanya bagian latihan soal sudah terisi jawaban, karena sudah di isi kakak. Jadi nggak perlu susah kebat-kebet buku cari jawaban. Praktis males kan!?

Namanya kebijakkan pasti ada plus minus yaa, sistem pendidikan kita kan menurut para ahli sedang terus berbenah dan di perbaiki. Termasuk soal buku paket. Zaman sudah berubah, anak-anak saya juga nggak mungkin kan pakai buku-buku zaman emaknya dulu, udah kelaut juga tuh bukunya. Ya...tapi jangan tiap tahun ganti buku paket juga keleuss!?

Hayuuk lah! Siapapun yang berkompeten untuk membuat kebijakkan soal buku paket yang lebih baik, yang bisa merangkul harapan semua pihak. Ya sekolah, orangtua, anak-anak termasuk juga pemerintah dan penerbit.


















No comments

Terimakasih sudah berkunjung, apalagi sampai mau komen, duh saya happy banget, semoga tulisan saya bermanfaat... saya mungkin tidak selalu bisa menjawab komentar, tapi saya usahakan untuk berkunjung balik, jika ada pertanyaan sila hubungi saya by email, dan maaf yah....! Untuk yang memberi komen dengan link hidup akan saya delete. Terimakasih.