Pilih Pinjam atau Minta?

       Setelah sekian lama absen, hari sabtu kemarin akhirnya bisa juga hadir di pengajian bulanan, buat ibu-ibu macam saya penting banget me recharge hati dan iman supaya hati dan kehidupan selalu adem, tentrem, terarah, bersih dan nggak bulukkan he..he.. alhamdulillah  sepulang ngaji selalu bertambah wawasan dan pencerahan baru.

       Sebenarnya pembahasan taklim kemarin topik utamanya membahas tentang  bulan Muharram atau tahun baru dalam islam sesuai momentum satu Muharram, dasar saya mah ibu-ibu yang hobi salah fokus, ustadzah nya ngomong apa?! Yang nempelnya di kepala apa!

     Setelah ngomong panjang lebar soal tahun baru islam, nggak ingat berawal dari mana ustadzah koq belok membahas hal yg selama ini sering di anggap sepele tapi harus hati-hati karena nanti di hari
pengadilan harus di pertanggung jawabkan...sereem yaa nggak mau di bayangin ihh...

     Ini soal pilihan kata yang tepat, saat kita bilang 'meminjam' sesuatu, apapun bentuknya, harus di pikirkan bener-bener pilihan katanya loh!??

     Ternyata istilah meminjam sesuatu apapun bentuknya, jika hal itu mengurangi isinya, kadarnya, ukurannya dan fungsinya maka kita berkewajiban mengganti, karena akad yang terucap adalah kata "pinjam" yang maknanya  sama dengan utang, supaya terhindar dari kewajiban mengganti maka sebaiknya pakailah kata "minta" jadi ngga ada konsekuensi untuk mengganti, yang terpenting si pemberi ikhlas...misalnya  pinjam pulpen, pinjam motor, pinjam mobil.

      Dasar saya emak-emak rudet, yang oot akut, di pikirnya kalau dengan kata minta ternyata lebih tepat, boleh juga tuh pas bagian  "...minta motornya boleh yaa..?!" atau  "..aku minta mobilnya yaaa....?!" hahahh..(minta di gampar...)

      Yaa.. maksudnya sih karena pulpen, hape, motor dan mobil saat di pinjam kan  mengurangi isinya yaa..tinta, pulsa, dan bensin, juga mengurangi fungsinya contoh motor yang di pakai juga mengurangi oli nya, dan menurunkan performa mesin, maka kita berkewajiban mengganti, itu jika kita menggunakan akad pinjam lohh..mungkin kata yang lebih pas kalau ngga mau di tuntut mengganti, bisa dengan kalimat begini kali yaa..."teman,! Aku boleh minta tinta dan pake pulpen tanpa mengganti pulpennya yaaa..! Atau.."minta bensin,pake motor tanpa mengganti motor nya yaa...!
Halahh ribet amat yaa,...!! Masih mikirin kata yang simpel dan enak di ucapinnya, belum nemu!..tapi emang yaa untuk bagian pulpen okelah nggak di ganti, tapi kalo pake, motor atau mobil orang, ngga di ganti bensinnya kebangitaann ihhhh..manyun dah!! Apalagi pakenya jarak jauh..heeuhh.

       Kelihatannya sepele dan remeh temeh, tapi jangan sampai hal seperti ini menjadi bertumpuk dan di catat sebagai utang oleh malaikat yang akan di tagih kelak.. hiiy !! ustadzah sempat sebut ayatnya (saya lupa)

      Belajar membuang kebiasaan lama yang sudah mengakar sulit memang sulit..tapi bisa dan mungkin, mulai mau membiasakan menggunakan akad "minta", sekilas memang terasa janggal, tetapi jika ternyata itu lebih baik kenapa tidak? Atau bilang si empunya barang supaya ikhlas jangan membuatnya menjadi utang, eittss..tapi satu hal lagi jangan di jadikan kebiasaan apa-apa minjam, beli donnggg!!?? heheh..lahh..saya jadi inget ini pulpen yang saya pake punya siapakah? wwiiwww.. ternyata pulpen yang ketinggalan, punya ibu di belakang saya, yang sebelumnya duduk di tempat saya, terus dia pindah kebelakang, seketika langsung tutup muka heheehe "..minta ya buu..?!"


9 comments

  1. iya juga, sih. Hal seperti itu gak pernah terpikirkan oleh saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih sudah berkunjung mba Myra..saama mba

      Delete
  2. Hihihii yg niatnya dari pinjem tp aslinya minta pasyi tertohok klo disindir

    ReplyDelete
  3. Saya juga suka minjem pulpen temen, duh brarti bsok lagi ngomongnya "minta tinta pulpen" gitu ya mba hehehe...

    ReplyDelete
  4. hhhee kalo pulpen udah sering itu minjem2nya bunda.
    tapi dlu akadnya minjem, tapi sampe tinta pulpennya abiss.. hhee
    jadilah gantiin pulpennya dia hheee

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, apalagi sampai mau komen, duh saya happy banget, semoga tulisan saya bermanfaat... saya mungkin tidak selalu bisa menjawab komentar, tapi saya usahakan untuk berkunjung balik, jika ada pertanyaan sila hubungi saya by email, dan maaf yah....! Untuk yang memberi komen dengan link hidup akan saya delete. Terimakasih.