Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa

Saat ini pemandangan anak-anak kecil menenteng gadget adalah hal yang biasa. Gadget seperti notebook, laptop, notepad, handphone smartphone, yang pada awal penemuannya lebih banyak di pakai oleh orang dewasa, pekerja kantoran dan merupakan barang ekslusif khusus untuk para eksekutif, saat ini sudah tidak berlaku, semua orang dari berbagai kalangan, bisa memiliki gadget, termasuk anak-anak.

Sebagian anak-anak sudah di ajarkan menggunakan gadget, komputer, laptop sejak usia dini, hal ini memang tidak salah, tiap orangtua memiliki pandangan masing-masing dan seperti kita tahu, teknologi sangat membantu dan memudahkan hidup manusia, anak-anak bisa belajar banyak hal dengan bantuan teknologi, mengenal warna, abjad tulisan, gambar dan lain-lain.

Beberapa bahkan sejak usia dua atau tiga tahun sudah sangat akrab dengan gadget, tengok saja saat pergi ke mall, restoran, atau tempat tempat wisata, namun sayang hal ini di lakukan sebagai alat yang ampuh untuk "menenangkan" mereka di tempat umum, dengan sajian konten game atau  hiburan film dan lagu-lagu...hmmm...
Awalnya kita membentuk kebiasaan, akhirnya kebiasaan membentuk kita
Membentuk dan mengajarkan kebiasaan baik dengan impact jangka panjang yang juga baik kepada anak-anak memerlukan effort tersendiri dan jika berhasil tentu sangat membanggakan dan menyenangkan. Namun bagaimana jika kebiasaan yang semula di "anggap baik" ternyata merugikan dan berefek jangka panjang yang tidak baik bagi anak, salah satunya kebiasaan menggunakan gadget yang kemudian berlebihan, dan akhirnya anak jadi kecanduan gadget, hingga tidak bisa terpisahkan dengan gadget.

Menurut survey yang di lakukan pada para orangtua pengguna gadget di negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia, 98% orangtua mengizinkan anak-anak menggunakan gadget untuk tujuan edukasi, selain itu juga untuk hiburan yang bisa membuat anak tenang dan sibuk, dan pada akhirnya sangat wajar jika tujuan edukasi jauh panggang dari api, karena kenyataanya anak-anak menggunakan gadget lebih banyak untuk hiburan dan permainan.

Dan hampir semua orangtua menyadari jika harapan mereka tidak sesuai dengan kenyataan, tapi tak bisa berbuat apa-apa, dan cenderung melakukan pembiaran ketika anak asyik dengan gadgetnya, karena apa? Karena orang tua juga pengguna gadget aktif, akan menjadi kontradiktif jika orangtua melarang anak bermain gadget, sementara mereka juga tak bisa lepas dari gadgetnya. Tapi kemudian orangtua menyalahkan gadget yang menjadi penyebab. 

Salah satu kisah anak kecanduan gadget di ceritakan oleh ibu Endah Wulansari selaku pihak pimpinan marketing Mom N Jo Spa, saat saya menghadiri acara peluncuran treatment baru dari Mom N Jo Spa untuk mengatasi anak dengan kecanduan gadget atau Gadget Holic Treatment, beberapa waktu lalu di Mom N Jo Spa Training Centre, Depok.

Beliau menceritakan pengalamannya pribadinya saat menangani anaknya yang sudah tidak bisa lagi mengontrol dan membatasi diri dalam menggunakan gadget, dan menurut ibu Wulan, salah  solusi pemecahan masalahnya ada pada kesadaran orang tua, karena faktanya bukan hanya anak-anak yang kecanduan gadget.

Banyak orang tua atau orang dewasa yang mengalami kecanduan gadget. Bangun tidur cari gadget, kumpul dengan teman-teman sibuk dengan gadget, makan bersama di resto sambil bermain gadget, ke toilet membawa gadget, sampai tidurpun di sisi gadget.

Betapa kecanduan gadget saat ini sudah menjadi ancaman yang mengintai, khusus kepada anak-anak, semua bermuara di orangtua, yang memberikan gadget pada anak, tanpa tujuan, arah dan pengawasan.

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa
Ibu Endah Wulansari



Padahal anak-anak cenderung belum memiliki kebijaksanaan pada apa yang mereka lakukan. Intinya apapun itu ketika mereka senang, mereka suka, mereka akan menginginkannya terus menerus.

Ini semakin di pertegas oleh penjelasan nara sumber acara ini, dokter Anggia Hapsari. SpKJ(K) menurut dokter, kecanduan gadget pada anak sangat berbahaya, sama bahayanya dengan kecanduan narkoba, efek hormon yang di hasilkan nya sama, yaitu hormon dophamin, suatu hormon yang memberikan rasa kesenangan, hormon ini apabila berlebihan menyebabkan ketergantungan yang bisa berdampak negatif pada otak, karena otak terus menerus menagih kesenangan yang di rasakan, jika sudah berkembang ke tahap yang serius maka akan menganggu tumbuh kembang anak bahkan bisa mengarah pada gangguan kejiwaan.

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa
Dr. Anggia Hapsari SpKJ(K)

Selain itu kecanduan gadget juga memberi efek yang buruk bagi perkembangan fisik anak-anak, layar gadget yang memaparkan cahaya bluescreen, berdampak buruk bagi mata, postur dan posisi tubuh saat menggunakan gadget juga memiliki pengaruh besar terhadap konstruksi pertumbuhan badan anak di masa depan, saat menggunakan gadget anak-anak lebih banyak menunduk, dengan posisi duduk seenaknya bahkan sambil tiduran. Saat menggunakan konputer atau laptop postur tubuh anak yang kecil juga tidak mudah menyesuaikan diri dengan posisi komputer atau laptop.

Anak-anak masa kini masuk dalam kategori anak generasi Z mereka sangat adaftif terhadap teknologi, terbukti tak perlu waktu lama, bahkan tanpa perlu panduan dan instruksi macam-macam mereka sangat cepat menguasai dan mengoperasikan perangkat gadget. 

Sebagai ibu empat anak dengan rentang usia dari batita sampai menjelang remaja alias ABG, pengetahuan tentang Gadget Holic sangat bermanfaat bagi saya, dua anak saya yang di usia SMP adalah pengguna gadget smartphone, sementara adiknya yang masih SD aktif menggunakan komputer untuk kegiatannya menjadi youtuber, saya khawatir juga sih dengan aktifitas mereka, sampai sejauh manakah mereka mampu mengendalikan diri dalam menggunakan gadget nya, tentu menjadi pertanyaan, apalagi saya tidak bisa duapuluh empat jam penuh mengawasi kegiatan mereka.

Pernah satu ketika saya mendapati seorang anak saya yang berusia sepuluh tahun, terjaga jam dua pagi di depan komputer, komputer memang di letakkan di kamarnya, dengan alasan terbangun dan tak bisa tidur lagi, ia memilih "manteng" di depan komputer. Patut di syukuri hal itu masih wajar dan normal-normal saja, karena ia menurut, ketika saya memintanya untuk tidur lagi, meski ada rasa kurang nyaman dalam hati, ketika ia mengungkit kebiasaan saya yang juga sering stay di depan komputer malam hari. Ya maklum kan yaa sebagai blogger, menuntaskan draft tulisan, sering harus begadang hingga tengah malam lewat.

Beruntung dia mau mengerti, dengan penjelasan bahasa yang bisa di pahaminya, saya katakan bahwa yang saya lakukan adalah sebuah pekerjaan dan hobi yang bermanfaat. Lalu, seperti apakah sebenarnya kondisi anak yang kecanduan gadget? Anak-anak yang hobi bermain gadget tidak selalu terindikasi kecanduan gadget.  Menurut dr. Anggia, anak yang sudah tahap kecanduan terhadap gadget akan memiliki ciri-ciri berikut:
  • Pada tahap berat anak tidak bisa lepas dari gadgetnya, tidak mengenal waktu, apabila di larang dan pisahkan dengan gadget, maka akan berubah agresif, marah-marah, atau bisa juga berubah pendiam, sedih, murung, mengurung dan menarik diri.
  • Tidak peka, dan kurang memiliki rasa empati.
  • Menganggap di dunia ini tidak ada yang mengerti dirinya selain gadget, gadget adalah segala-galanya.
  • Tahan tidak makan, tidak minum, dan tidak istirahat.
  • Sukar bersosialisasi dari orang-orang di sekitarnya, sering tidak memberikan respon balik yang umum di lakukan jika berinteraksi dengan orang lain.
  • Tatapan mata yang kosong dan hampa, yang berubah berbeda ketika berhadapan dengan gadgetnya.
  • Anak menjadi sakit atau demam jika di jauhkan dari gadget.
Anak yang sudah mengalami kecanduan gadget juga akan menganggu dan menurunkan kualitas tidur dan berpikirnya, anak menjadi disorientasi dan sulit membedakan mana yang baik dan yang buruk, pada batita kemungkinan besar akan mengalami gangguan speech delay atau terlambat berbicara, dan karena anak-anak tidak aktif bergerak secara fisik, hal ini akan meningkatkan resiko diabetes pada anak, selain itu efek dari posisi leher yang terus menerus menunduk membuat otot memendek dan kaku, anak menjadi mudah sakit kepala, dan yang paling umum terjadi adalah anak mengalami gangguan pada penglihatan.

Namun demikian kekhawatiran orangtua akan kecanduan gadget, bukan berarti kita orangtua harus benar-benar total melarang anak-anak tanpa gadget, memang menjadi sebuah dilema, yaaa... bagaimanapun gadget juga memiliki dampak postif untuk tumbuh kembang anak, sisi edukasi gadget banyak manfaat nya untuk anak. Sekali lagi bijak, disiplin dan pengawasan adalah yang utama. Selain itu berikut tips yang bisa di lakukan untuk menghindari anak dari kecanduan gadget:
  • Buat batasan waktu, maksimal dua jam perhari untuk anak bermain dengan gadget.
  • Selingi dengan aktifitas fisik, yang membuat anak bergerak aktif bermain atau berolahraga.
  • Pekerjaan dan tugas sekolah adalah prioritas yang utama, tegaskan dan tegakkan hal ini pada anak.
  • Family time yang berkualitas, simpan gadget saat sedang makan atau saat kumpul bersama keluarga.
  • Terlibat dengan penggunaan gadgetnya, misalnya jika anak sedang asyik dengan gamenya, tanyakan baik-baik jenis permainannya, cara memainkannya, kalau bisa sesekali ikuti permainannya, sebagai bagian bagian dari pengawasan, sehingga anak tetap merasa nyaman tanpa teritimidasi. 
  • Jangan berikan anak otoritas penuh pada gadget sebagai barang pribadi miliknya, khususnya smartphone. Gunakan gadget sebagai milik bersama dengan ibu atau ayah..
  • Tempatkan komputer dan laptop di ruang terbuka misalnya di ruang keluarga, tidak di kamar anak-anak.
  • Beri alternatif permainan yang mengasah kreatifitas dan seni berpikir anak.
  • Anak dapat memiliki gadget sendiri setelah berusia tiga belas tahun ke atas.
  • Orangtua harus "tega" dalam arti tegas menerapkan dan patuh pada aturan yang sudah di tetapkan.
  • Jauhkan gadget pada anak usia balita, tidak perlu memberikan gadget pada anak usia ini sebagai alat bermain, carilah alternatif permainan lain, yang mengasah dan menstimulasi kemampuan motorik dan sensorik mereka.
  • Hindari penggunaan gadget untuk menenangkan balita yang sedang tantrum.
  • Dan yang paling penting adalah berusaha untuk menjadi figur orangtua bijak, yang menjadi contoh dan tauladan yang baik dalam menggunakan gadget, jangan biarkan gadget mengambil tempat pertama di hati anak-anak kita, atau di hati kita sendiri. Jangan sampai bonding dengan anak terputus. Ini adalah persoalan besar di dalam masyarakat kita saat ini di dunia yang berkembang pesat kita hidup membiarkan dan melewatkan hal-hal yang penting pergi begitu saja, masa kanak-kanak anak kita tidak terulang dua kali dan waktu tak akan mundur ke belakang.

Untuk mengatasi gangguan gadget holic, ternyata juga bisa di lakukan dengan treatment dan therapy khusus dengan pijat, sebuah treatment untuk mengatasi kecanduan gadget terutama pada anak di luncurkan Mom N Jo Spa. Mom N Jo spa memahami permasalahan dan menjadi salah satu solusi pemecahan masalah. Treatment ini akan hadir pada bulan januari mendatang di Outlet Mom N Jo yang sudah tersebar di beberapa kota besar selain di Jakarta juga di kota lain seperti Surabaya dan Medan

Sebagai sebuah pusat Spa treatmetnt keluarga, wanita, ibu hamil, menyusui dan anak-anak Mom N Jo sudah teruji, terpercaya dan terbukti kehandalan terapis-terapisnya, kehadiran treatment Gadget Holic tentunya sangat membantu orangtua mengatasi anak-anak dengan kecanduan gadget.

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa
Ibu Fifi Lim, Founder mom N Jo  Spa
Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa

Mom N Jo yang sudah beroperasi sejak tahun 2006 adalah spa yang di bangun dan di rancang oleh tim dan konsultan internasional. Menurut Fifi Lim selaku founder Mom N Jo Spa, sesuai dengan keahliannya, para terapis Mom N Jo Spa untuk treatment gadget holic ini di latih oleh Marybetts Sinclair, seorang master massage dari Amerika Serikat dengan empat puluh dua tahun berpengalaman di bidang massage dan treatment.

Dalam acara launching treatment "Gadget Holic" Marybetss Sinclair juga memberikan penjelasan dan memberikan demonstrasi terapi pijat untuk menangani anak-anak yang kecanduan gadget. Marybetts juga bercerita pengalamannya bertemu dan mengatasi anak-anak dengan gadget holic. Treatment ini di berikan pada anak-anak dari usia balita sampai remaja, namun juga tidak tertutup juga jika perawatan gadget holic bisa di berikan pada orang dewasa. Treatment ini mengutamakan perbaikan struktur postur tubuh, otot dan tulang serta relaksasi untuk melancarkan aliran darah dari seluruh tubuh ke otak, anak-anak akan lebih relaks. Treatment gadget holic yang di lakukan pada anak dengan kondisi yang ekstrem harus di barengi dengan pendampingan terapi psikolog, serta ketelibatan penuh orang tua agar hasilnya lebih maksimal.

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa
Marybetss Sinclair

Kecanduan Gadget Pada Anak, Atasi Dengan "Gadget Holic" Treatment Di Mom N Jo Spa
Contoh treatment Gadget Holic

Teknologi memang membuat banyak hal menjadi mudah, tapi berurusan dengan tanggung jawab terhadap anak menjadi tidak mudah, orangtua harus mau repot, apalagi kondisi mereka berbeda jauh dengan kondisi kita saat masih kecil, saat gadget belum di temukan. Kita tentu tak mungkin membendung arus teknologi, tapi kita dapat memilih untuk menempatkan kebaikan anak-anak di daftar paling atas.

Oiya... Berkat tips dari acara launching treatment Gadget Holic, Saat ini saya sudah memindahkan posisi komputer yang sebelumnya di kamar anak, menjadi di ruang tamu, dan memang terbukti ini efektif mengurangi intensitas anak saya beraktifitas dengan komputer.

Gadget Holic adalah sebuah gangguan yang harus di waspadai namun bisa dicegah, pola komunikasi anak dan orangtua juga menjadi kunci untuk meyelesaikan permasalahan ini, dan apabila di perlukan ingat untuk melakukan perawatan Gadget Holic di Mom N Jo Spa.




3 comments

  1. Ngeri ya mak kalo udah kecanduan begini. tumbuh kembang anak jadi kurang maksimal dan orangtua memang hadus tega ngumpetin gadget ke anak.

    ReplyDelete
  2. Aku kadang jg merasa bersalah gitu mba kalo anak minta nonton video di youtybe trys aku kasih Untungnya msh bisa dibilangin klo jgn lama2 dan dua ngerti buat dimatiin dan cari ksibukan lain.. Sulit jg ya klo bisa bebas 100% dr gadget mba.. Keren nih mom n jo ada treatment buay gadget holic.. Tiba2 aku pun jd pingin spa.. hehe :D

    ReplyDelete
  3. Kayaknya aku pingin terapi gadget holic untuk anakku dan bapaknya sekalian. Kalau bisa biar dua-duanya terbebas dari gadget hahaha. Eh kalau perlu akunya juga ikutan terapi deh. Lama-lama pusing juga pegang gadget mulu.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, apalagi sampai mau komen, duh saya happy banget, semoga tulisan saya bermanfaat... saya mungkin tidak selalu bisa menjawab komentar, tapi saya usahakan untuk berkunjung balik, jika ada pertanyaan sila hubungi saya by email, dan maaf yah....! Untuk yang memberi komen dengan link hidup akan saya delete. Terimakasih.