"Aduh, bagus sih!? Tapi, bisa take foto sekali lagi nggak?

"Pipi akunya koq chubby banget!"
"Perutnya juga ndut, keliatan gede amat sih?!"
"Bentar-bentar, aku pindah posisi biar anglenya pas"

Kyaaa….benerin hijab..tarik nafas, tahan perut..


Krik! Krik! Cekrek..cekrek..

Begitulah sekelumit cerita saat dan after take foto yang sering terjadi kalau perempuan sedang dalam suatu acara, lalu foto-foto.

Saya sendiri pernah mengalami situasi kayak begitu, dan merasa perlu banget ambil foto ulang. Rada nyusahin dan ngeselin sih emang, terutama kalau kita yang kena bagian jadi tukang foto, hahahha, hayati lelah.

Di zaman yang apa-apa serba di foto lalu di share di media sosial, nggak bisa di pungkiri kebutuhan akan visual yang bagus di media sosial penting banget ya. Manusiawi banget kalau setiap orang ingin terlihat bagus, kece, cantik, ganteng, kece di depan kamera.

Tapi gimana dong yaa, karena begitu mau post, karena urusan badan, jadi nggak pede deh mau publish.

Berjuang mendapatkan body goals, saya juga mengalami loh perjalanan yang adang-kadang geregetan sama body endiri, heheu..

Kembali ke zaman dulu tuh ya, bertahun-tahun sampai anak tiga (medio 2001an -2014) badan saya ini malah kurusnya nggak kira-kira, dengan tinggi 169cm tapi berat badan hanya 45 kg sampai 53 kilo gram (ini udah paling berat) maka kebayang dong ya saya cungkring nya kayak apa-apa, terutama buat ukuran ibu-ibu.

Yang bikin nyesek karena kondisi begini sering dibilang "batin", disiksa suami dan nggak bahagia gitu. Duh! Berharap banget bisa punya lemak.

Tetapi, dalam tiga tahun terakhir, sejak anak keempat saya lahir. Akhirnyaa, berat badan signifikan juga nambahnya, mungkin memang udah wayahnya yaa, kalau kata orangtua zaman dulu.

Naiknya hampir 20kg. Nggak heran yaa, saya jadi nggak aneh kalau sekarang ketemu siapa aja yang kenal saya dari kapan tau teus udah lama nggak ketemu, komen pertamanya pasti begini,…

"Waah, sekarang Nunu berisi yaa, gemuk yaa .."

Hmm, jujur aja saya nggak merasa itu sebagai body shaming, karena emang fakta, dan wajar banget kalau pada kaget dan spontan ngomong begitu.

Singkat cerita,..

Ternyata nggak nyaman euy memiliki badan gemuk, terlebih saya kan agak tinggi, jadi keliatannya megah banget, hahah. Selain itu badan juga jadi lebih loyo tidak cekatan dan segesit biasanya.

Iyes, alih-alih pingin gemuk, sekarang saya malah semangat buat nurunin berat badan. Terlepas dari urusan foto-foto yaa, mau nurunin berat badan itu ya lebih ke supaya punya badan yang berkualitas dan lebih sehat.

Oiya, untuk perkara foto sebenarnya masih bisa di akalin loh!?

Ada banyak cara yang bisa di lakukan untuk memberikan kesan langsing, plus ngumpetin lemak perut .

Salah satunya dengan pilihan pakaian atau outfit yang dipakai. Pilih yang bisa memberi kesan langsing, dan menyamarkan bentuk perut.

Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

Yup, sama seperti make-up fungsi sebenarnya fungsi pakaian juga untuk menyamarkan kekurangan dan menonjolkan kelebihan kita dalam berpenampilan.

Jadi, apa saja pakaian yang cocok untuk membantu ngumpetin perut endut?

Nah, beberapa ini sudah saya terapkan, dan cukup ampuh untuk menyembunyikan perut dan bikin jadi keliahatan langsing dengan:


  • Mengenakan atasan blus atau baju dress panjang (gamis) lurus tanpa kurva
  • Celana panjang atau rok berpinggang tinggi
  • Pilihan pakaian dengan warna dasar gelap seperti hitam, biru donker, coklat tua
  • Tambahan outer atau pakaian luar berlengan atau tanpa lengan juga bisa menyamarkan tampak perut
  • Pilih baju dengan bahan yang ringan, jangan yang tebal dan berat, seperti chiffon, katun, atau crepe.

Selain itu, hindari pakaian yang fit di badan, pilih yang ukurannya lebih longgar, tapi jangan terkesan bikin gombrong.

Potongan atau cutting layer pakaian juga berpengaruh menyamarkan bentuk tubuh yang tampak ndut loh, pilihlah pakaian dengan potongan:

1. Kaftan Style, baju kelelewar atau ponco, sudah pada tahu lah yaa potongan baju kaftan pakaian dengan potongan kotak ber lengan lebar, yang sekarang tuh banyak banget modifikasinya, pakai baju model kaftan bisa di bilang nggak ada matinya, baju ini juga cocok di kenakan hampir di semua bentuk tubuh dan pas untuk berbagai suasana.

 Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

Berkesan klasik menggunakan Kaftan bisa banget bikin penampilan jadi stylish, elegan, bahkan glamour kalau bahannya pakai yanng wah, menggunakan glitter atau swarovzki.

2. Tunik atau dress Highlow cutting

Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

 Ini adalah potongan baju tunik potongan langsung, lurus dan di potong agak melebar di bagian bawah, juga tidak sama panjang di bagian depan dan belakangnya

 3. Asimetris layer, potongan pakaian dengan bentuk asimetris sangat pas banget menyembunyikan perut ndut, karena yang melihat akan fokus ke baju yang terkesan miring

Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

 4. Kurti Cutting Potongan baju kurti banyak biasanya seperti pakaian khas perempuan India, berpotongan lurus yang di permanis dengan ornamen aneka hiasan, baik itu motif , sulam atau bordir dibagian dada, juga belahan di sisi kiri dan kanan.
Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

 5. C cutting Ini potongan baju yang mirip low high cutting tapi sedikit berbeda, karena potongannya sekilas seperti huruf C

Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

 6. Tulip cutting

Potongan baju tulip dinamakan tulip karena memang siluetnya terkesan seperti kelopak bunga tulip yang sedang mekar

Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

 7. Double layered adalah potongan pakaian yang tambahan ekstra layer yang terlihat mengembang di bagian bawah
Cara Ngumpetin Perut ndut Dengan Pakaian Yang Tepat

Yup, siapa yang nggak senang ya kalau kekurangan dalam berpakaian bisa tersamarkan ya, apalagi pakaian yang kita pakai kan katanya mencerminkan kepribadian dan karakter.

Tapi tetap sih ya yang lebih dari semua itu ada satu yang nggak boleh lupa yaitu senyum dan bersyukur tulus, karena ini beneran akan terpancar di foto apapun yang kita kenakan, jadi gimana? Ambil foto lagi jangan!? Hehe..

Disclaimer: Credit gambar dari Hijup dan Pinterest
0 comments

Add your comment

Terimakasih sudah berkunjung, apalagi sampai mau komen, duh saya happy banget, semoga tulisan saya bermanfaat... saya mungkin tidak selalu bisa menjawab komentar, tapi saya usahakan untuk berkunjung balik, jika ada pertanyaan sila hubungi saya by email, dan maaf yah....! Untuk yang memberi komen dengan link hidup akan saya delete. Terimakasih.

© Nunu Halimi ·